Produktif Saat Pandemi, Warga Teluk Rimba Bangkit  Budidaya Lebah Melifera

Produktif Saat Pandemi, Warga Teluk Rimba Bangkit , Kecamatan Koto Gasib, Kabupaten Siak, Budidaya Lebah Melifera

Editor: Aan Ramdani
Tribunpekanbaru.com
Administratur PT KTU Hubbal K Sembiring melihat proses pembibitan ratu lebah melifera di penangkaran lebah kelompok Tani Duo Rimbo Madu, dusun segintil, kampung Teluk Rimba, kecamatan Koto Gasib, Sabtu (31/7/2021)./mayonal putra 

Produktif Saat Pandemi, Warga Teluk Rimba Bangkit  Budidaya Lebah Melifera


TRIBUNPEKANBARUWIKI.COM - Selain bertani di tanah sendiri, orang dusun Segintil, desa Teluk Rimba di pedalaman Riau juga beternak lebah. Mereka meninggali rumah-rumah yang berjarak dalam kepungan perkebunan Hutan Tanaman Industri (HTI). 


Dusun Segintil adalah dusun paling terpencil dari desa Teluk Rimba, kecamatan Koto Gasib, kabupaten Siak. Menjejaki dusun ini dari Siak, tribunpekanbaru.com harus melewati perkebunan luas milik berbagai korporasi. Menjajaki jalan-jalan tanah yang berlubang, sebagian kecilnya sudah beraspal. Jalan menuju dusun ini belum rata, tetapi pembangunan pemerintah kabupaten Siak sudah mulai berangsur masuk. 


Dusun Segintil dipisahkan sungai Siak dari induk desanya. Untuk sampai di sana, tribunpekanbaru.com harus menumpangi sampan mesin. Cukup dengan ongkos Rp 5 ribu, kami pun sampai di pinggir dusun Segintil. 


Tribunpekanbaru.com menelusuri dusun yang didiami 100 Kk ini, Sabtu (31/7/2021). Warga di dusun ini hidup rukun dan berpenghasilan cukup, rata-rata mereka berkebun sawit dan karet. Meski hanya dihuni 100 KK, namun dusun ini sangat luas, jalannya berkilo-kilo meter. Dari jalan yang panjang itu, kurang 1 Km saja jalan yang sudah disemenisasi, sisanya jalan tanah dengan kubangan lumpur yang minta ampun. 


“Pemerintah tidak bisa mengaspal jalan ini, karena katanya tanah konsesi PT Arara Abadi,” kata Rahmat,  warga Segintil kepada Tribunpekanbaru.com. 


Ia mengajak kami melihat penangkaran lebah melifera, yang menghisap saripati daun-daun dan bunga tumbuhan akasia dan mengahasilkan madu berkualitas. Dari kediamannya, kami naik mobil pickup mengikuti lumpur-lumpur hidup sepanjang 3 Km. Dari kejauhan, terlihat hamparan luas tumbuhan akasia, bahan baku untuk produk yang dihasilkan PT Indah Kiat Pulp and Paper (IKPP) -APP Sinar Mas Grup dengan pipa-pipa asap yang menjulang di Perawang, Kecamatan Tualang. 

Baca juga: Kisah Rojali, Penjual Kotoran Sapi di Siak Riau Kantongi 6 Juta Perbulan


“Akasia ini milik PT Arara Abadi, sebagian permukiman kami ini katanya berada di lahan konsesi mereka sebagian lain  berada salam hutan tanaman rakyat (HTR). Kami tidak begitu mengerti dengan istilah itu, tapi sekarang kami sudah mencoba mengurus surat tanah kami sendiri,” kata Rahmat. 


Dalam perjalanan itu, kebun sawit dan kebun akasia dibelah jalan tanah selebar 7 meter.  Sebelah kanan kami, hamparan akasia membentang sejauh mata memandang dan, sebelah kiri terlihat  kebun sawit yang setengah semraut. Di dalam kebun sawit itu terlihat ratusan kotak dipajang tak beraturan. Itulah penangkaran lebah melifera milik Kelompok Tani Duo Rimbo Madu yang diketuai Amri (41). 


Penangkaran lebah melifera itu baru dimulai sejak Juli 2020. Hasil produksinya sudah dijual kemana-mana, bahkan sudah sampai ke negeri Paman Syam, Amerika Serikat. Karakter madu yang dihasilkan juga cukup unik, warnanya coklat mengkilat kehitaman dan rasanya kental dan manis. Meski hasil produksi lebah melifera mereka diminati, tetapi Kelompok Tani Duo Rimbo Madu ini belum mendapatkan pelanggan tetap. 

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved