Nilai ekspor Riau pada bulan Maret 2021 mencapai US$ 1,79 M

Nilai ekspor Riau pada bulan Maret 2021 mencapai US$ 1,79 miliar atau mengalami kenaikan sebesar 61,71 persen dibanding ekspor bulan Februari

Editor: Aan Ramdani
tribunpekanbarutravel.com/Theo Rizky
Suasana Terminal Peti Kemas Perawang milik Pelindo 1 Cabang Pekanbaru 2020 lalu 

Nilai ekspor Riau pada bulan Maret 2021 mencapai US$ 1,79 M

TRIBUNPEKANBARUWKI.COM- Nilai ekspor Riau pada bulan Maret 2021 mencapai US$ 1,79 miliar atau mengalami kenaikan sebesar 61,71 persen dibanding ekspor bulan Februari 2021 sebesar US$ 1,11 miliar.

Kepala BPS Riau Misfaruddin mengatakan kenaikan ekspor Riau itu disebabkan naiknya ekspor migas sebesar 43,17 persen dan ekspor non migas sebesar 64,06 persen.

"Ekspor migas dari US$ 124,72 juta pada bulan Februari 2021 naik menjadi US$ 178,55 juta pada bulan Maret 2021. Demikian juga ekspor non migas dari US$ 984,20 juta pada bulan Februari 2021 naik menjadi US$ 1,61 miliar pada bulan Maret 2021," ujar Kepala BPS Riau Misfaruddin kepada Tribun, Jumat (16/4).

Nilai ekspor itu jelas Misfaruddin dipengaruhi oleh 10 golongan barang non migas dan 10 golongan barang migas terbesar.

"Jadi dari 10 golongan barang ekspor non migas terbesar bulan Maret 2021 dibanding Februari 2021, sekitar tujuh golongan mengalami kenaikan, dan terbesar iti adalah Lemak & Minyak Hewan/Nabati sebesar US$ 522,32 juta, Bubur Kayu (pulp) US$ 54,95 juta, dan Berbagai Produk Kimia US$ 42,28 juta," ucapnya.

Sedangkan tiga golongan mengalami penurunan tambah Misfaruddin adalah Bahan Kimia Organik sebesar US$ 18,93 juta, Tembakau US$ 1,28 juta, dan Ampas dan Sisa Industri Makanan US$ 0,84 juta.

Sementara itu, selama periode Januari-Maret 2021, nilai ekspor Riau mengalami kenaikan sebesar 37,05 persen dibanding dengan periode yang sama tahun sebelumnya. "Kenaikannya itu disebabkan oleh naiknya ekspor migas sebesar 409,90 persen dan ekspor non migas sebesar 26,40 persen.

"Kenaikan ekspor migas disebabkan adanya ekspor minyak mentah di tahun 2021, meskipun ekspor industri pengolahan hasil minyak mengalami penurunan sebesar 4,49 persen," ungkap Misfaruddin.

Secara keseluruhan, ekspor 10 golongan barang utama non migas pada periode Januari-Maret 2021 memberikan kontribusi sebesar 99,13 persen terhadap total ekspor non migas Riau.

"Dari sisi pertumbuhan, ekspor 10 golongan barang utama non migas tersebut mengalami kenaikan sebesar 27,25 persen terhadap periode yang sama tahun 2020," ujar Misfaruddin.

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved